Sipil
Apr2

Perbandingan Campuran Adukan Semen dan Pasir

Campuran adukan semen dan pasir merupakan bahan baku utama yang dibutuhkan dalam pendirian suatu bangunan. Adukan ini biasanya digunakan untuk memasang batubata, batako, dan bata ringan. Ada pula adukan plesteran yang ditujukan khusus untuk memplester dinding. Sesuai penamaannya, adukan ini terbuat dari campuran semen dan pasir, kadang-kadang juga ditambahkan split berupa batu kerikil. Mengingat fungsinya yang beranekaragam, maka proses pembuatan adukan tersebut dan komposisinya pun berbeda-beda.

Di bawah ini beberapa ragam dari adukan beserta metode pembuatannya!

1. Adukan untuk Pasangan Batubata

Terdapat dua macam adukan semen dan pasir yang sering digunakan untuk pasangan batubatu. Yang pertama adalah campuran semen dan pasir dengan perbandingan 1:4 untuk membangun dinding yang tertanam di dalam tanah atau bak air. Sedangkan yang kedua ialah campuran semen dan pasir dengan perbandingan 1:6 yang biasanya dimanfaatkan untuk mendirikan tembok yang berdiri di atas permukaan tanah.

2. Adukan untuk Plesteran

Pekerjaan plesteran berfungsi untuk menutup permukaan dinding sehingga konstruksinya lebih kokoh dan tampak rapi. Sama seperti adukan pasangan batubata, ada dua ragam adukan yang biasa digunakan untuk plesteran. Di antaranya yaitu campuran semen dan pasir dengan takaran 1:4 untuk plesteran di dalam tanah, serta campuran semen dan pasir dengan takaran 1:6 untuk plesteran di atas tanah.

3. Adukan untuk Beton

Pada umumnya digunakan rumus 1:2:3 dalam pembuatan adukan untuk beton, di mana 1 bagian untuk semen, 2 bagian untuk pasir, dan 3 bagian untuk split. Komposisi ini sudah terbukti mampu menghasilkan beton yang memiliki kekuatan yang tinggi. Sementara itu, untuk membuat beton yang mempunyai fungsi khusus maka dianjurkan untuk menerapkan komposisi 1 semen : 1,5 pasir : 2,5 split.

campuran-adukan-semen-pasir.jpg

Untuk dapat membuat campuran adukan semen dan pasir yang berkualitas bagus, Anda perlu memperhatikan kiat-kiat sebagai berikut :

  1. Simpanlah semen di tempat yang memiliki sirkulasi udara yang lancar. Berikan juga alas di bawah semen untuk menghindari kelembaban yang bisa mengakibatkan semen menjadi keras dan tidak layak digunakan. Jangan pernah pula meletakkan semen di lokasi yang berdekatan dengan air.

  2. Perlu diketahui, ada begitu banyak semen yang dijual di pasaran dengan peruntukkannya masing-masing. Anda perlu menyesuaikan mana semen yang harus dibeli dengan jenis pekerjaan yang akan dilakukan. Misalnya pakailah semen yang khusus ditujukan untuk membanguan saluran irigasi, dam, bendungan, dan bangunan tepi pantai karena semen untuk membanguan rumah tidak memiliki ketahanan yang tinggi terhadap sulfat.

  3. Pastikan Anda mengaduk semen dan pasir hingga tercampur secara merata terlebih dahulu sebelum menambahkan air. Penambahan air sebelum semen dan pasir tercampur justru akan mengakibatkan kualitas dinding yang dihasilkannya pun tidak sama, ada bagian yang kokoh tatapi ada juga yang keropos. Selain itu, usahakan pula Anda memakai air dalam jumlah yang secukupnya.

  4. Gunakan pasir yang bermutu tinggi sebagai bahan pembuatan adukan. Ciri-cirinya antara lain bersifat remah, tidak mengandung tanah, bersih, serta tidak berlumpur. Pemilihan pasir yang salah akan menyebabkan campuran adukan menjadi boros semen dan daya rekatnya rendah.

  5. Sesuaikan antara perbandingan bahan-bahan pembentuk adukan dengan jenis pekerjaannya. Beda lokasi pembangunan biasanya beda pula kebutuhan semen dan pasirnya. Namun pada dasarnya, komposisi bahan-bahan tersebut tetap mengacu pada ragam campuran adukan seperti yang sudah kami jelaskan di atas.