Sipil
Oct6

Cara Menentukan Jenis Pondasi Rumah yang Tepat

Bagaimana cara menentukan jenis pondasi rumah yang tepat? Pondasi erat kaitannya dengan penopang kekuatan suatu bangunan. Berkat pondasi, rumah mampu berdiri tegak dan bisa dihuni dengan aman.

Tahukah anda kalau pondasi terdiri dari bermacam-macam jenis? Seperti yang pernah dibahas di sini, pondasi pada dasarnya dapat dikelompokkan menjadi pondasi dangkal dan pondasi dalam. Pondasi yang memiliki kedalaman kurang dari 3 meter disebut pondasi dangkal. Sedangkan pondasi dalam adalah pondasi yang kedalamannya mencapai 3 meter atau lebih.

cara-menentukan-jenis-pondasi-rumah-yang-tepat.jpg

Bangunan Rumah

Masing-masing pondasi rumah mempunyai kelebihan dan kekurangannya. Oleh sebab itu, suatu jenis pondasi tepat digunakan untuk pembuatan suatu rumah, namun bisa tidak cocok dipakai untuk pembangunan rumah dengan spesifikasi yang lain. Lantas bagaimana sih caranya memilih pondasi rumah yang tepat?

1. Perhatikan Rumah yang Akan Dibangun

Semakin tinggi rumah yang akan dibangun, semakin kuat pula daya dukung pondasi yang dibutuhkan. Jadi, faktor ketinggian ini memegang peranan yang teramat penting dalam pemilihan jenis pondasi. Rumah dengan dua lantai mungkin masih bisa ditopang oleh pondasi dangkal. Tetapi jika anda berniat mendirikan dengan lantai yang cukup banyak, pertimbangkanlah mengambil pondasi dalam yang memiliki daya dukung paling baik.

2. Periksa Jenis Tanah di Tempat Pembangunan

Berdasarkan daya dukungnya, terdapat 4 macam tanah antara lain tanah keras, tanah sedang, tanah lunak, dan tanah sangat lunak. Pembangunan pondasi juga perlu memperhatikan letak lapisan tanah keras. Posisi tanah keras yang berada di kedalaman 0-3 meter bisa menerapkan pondasi dangkal. Sementara itu, posisi tanah keras yang terletak di kedalaman 3-20 meter sebaiknya menggunakan pondasi dangkal hingga pondasi dalam seperti mini pile, bored pile, atau sumuran. Sedangkan bila posisi tanah keras tersembunyi di kedalaman lebih dari 20 meter, wajib hukumnya membangun pondasi dalam yang tangguh misalnya tiang pancang dan bored pile.

3. Lihat Kondisi Lingkungan Geografis Setempat

Faktor geografis ini mempengaruhi jenis tanah dan keidealan suatu bangunan. Tanah liat memiliki daya topang yang lebih baik ketimbang tanah gambut, sehingga pondasi sederhana pun sudah cukup. Namun jika kondisi tanah liat tersebut tidak stabil akibat lingkungan yang ekstrim, maka diperlukan pondasi dalam yang lebih rumit agar dapat menopang bangunan dengan baik.

4. Konstruksi yang Ada di Atas Pondasi

Konstruksi yang terletak di atas pondasi disebut superstruktur. Hal ini mencakup apa-apa saja yang dipasang atau diletakkan di atas pondasi contohnya rangka, kuda-kuda, pilar, lantai, dinding, dan perabotan. Penentuan jenis pondasi yang akan dibangun perlu memperhatikan aspek ini supaya mampu menyangga sempurna total beban yang akan ditahan. Nilai bobot rumah secara keseluruhan yang bertambah berat membutuhkan pondasi yang lebih kokoh.

5. Waktu dan Biaya Pengerjaan Pembangunan

Anda juga perlu memperhatikan tenggat waktu dan anggaran biaya yang tersedia. Mempercepat waktu pengerjaan bisa dilakukan dengan menambah jumlah pekerja, tapi konsekuensinya anggaran bakal membengkak. Itu sebabnya gunakan tukang bangunan yang profesional sehingga anda dapat menghemat waktu sekaligus biaya. Selalu jalin komunikasi yang baik dengan semua pekerja agar proses pembangunan pondasi rumah berjalan lancar sesuai rencana.